Ujung Ikhtiar

Letih sekali rasanya beberapa hari ini, hingga di custom message GTalk kutulis “Letih …”.

Si Abang, nggak berapa lama komentar, “Minum ExtraJ*** dulu“.  Aku membalasnya dengan🙂, tanda senyum bagi yang suka chatting.

Bener, rasanya letih sekali. Hampir empat bulan ini … eh, lebih ding, lima bulan barangkali, urusan migrasi menjadi satu-satunya urusan. Implikasinya banyak dan kalo dibikin list bisa panjang banget. Kompensasi yang nggak selesai-selesai, tugas untuk segera masarin Flexi, dan banyak lagi ban – banannya. Kata si Abang, “Udah nggak ada alasan lagi untuk nggak jualan. BOT dah lewat. Migrasi dah sukses. Nunggu apa lagi?“.

Aku sih senyam-senyum aja. Si Abang udah lupa laporanku kemarin kali. Kemarin (dulu sih) aku dah lapor kalo di beberapa lokasi sinyal bisa saling tindih antar BTS, saling rebut, bahkan di tempat yang nggak kebayang. Misalnya, kebayang nggak, kalo di Cileuncak Bojong sana, malah dapet sinyal Teluk Jambe. Sementara Pelanggan di Wanayasa yang dulunya nyaman di 1900, sekarang malah harus make 0264 untuk ngebel ke Purwakarta karena dapet sinyal Subang. Bbbee …🙂

Tapi, ada yang menarik juga. Pas kompensasi dulu, sempet nemuin kasus lucu yang kalo diinget jadi pengin ketawa. Suatu hari, karena alasan kompensasinya ditolak, aku dan Mas Bambang sowan ke Pelanggan. Nyampe di sana tetep ditolak. Kenapa, nih. Gak taunya, yang kami temui dan nolak itu istri pertamanya Pak Lurah Manten, lha pesawat tersimpan di istri kedua.😀 gara-gara kompensasi, ketahuan punya istri dua, deh.

Tapi, seneng aja. Orang rumah sih dah mulai uring-uringan. Pulang hampir selalu lewat jam 10 malam, bahkan tengah malam (kebayang kalo ngantor masih di Bekasi, udah gak dapet bis jam segitu). Sabtu, Minggu ngantor terus. Tapi seneng aja, inget pesen Kahlil Gibran dalam Sang Nabi, “Kerja adalah cinta yang mengejawantah”. Dan akhirnya sadar juga, bahwa mesti begini.

Nah, di ujung semua ikhtiar itu. Di akhir, meskipun belum bener-bener berakhir, semua kerja gak kenal lelah itu, rasanya ada yang kurang. Aku ngga ngeh, tapi aku bener-bener ngerasa ada yang kurang. Tapi, biarlah. Mungkin memang kurang.

KURANG AJAR. BBBBBEEEE

1 Komentar »

  1. heheh…gimana ya ngomentarinnya… bingung

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: